CONTOHLAH IBU RUMAH TANGGA INI YANG PINTER MASARIN PKS

 

by Nurliani Ummu Nashifa*

Diskusi saya beberapa hari lalu dengan kurir langganan (biasa­ suka anter barang)…

Kurir: Doakan ya mba, 2 tahun lagi saya balik kampung saya di madura, mau bisnis dan gabung jadi kader PKS.

Saya: Alhamdulil­lah, kok nunggu 2 thn lagi gabungnya.­ Kenapa gak sekarng aja?

Kurir: saya masih sibuk ngojek sana-sini, mba.

Saya: Bang, tahu gak kalau jadi kader PKS itu ada ngaji pekanan yg wajib diikuti?

Kurir: Oh, iya mba? bagus banget donk ya, mba. Partai ada pengajiannya? sa­ya ini lulusan IAIN, mba. Saya fikir, gabung ke partai hanya ngomongin soal politik.

Saya: Ehm, tidak sepenuhnya demikian, bang. Bagi kader PKS, Partai hanya sarana salahsatu membangun bangsa. Buk­an satu2nya tujuan. Urusan sosial, ekonomi, ­moralitas masyarakat, itu juga menjadi bagian penting/­concern kami sebagai Partai dalam memperbaiki negeri. Terutamanya spiritualitas kader PKS, disini dibiasakan bagaimana sarana mengingatkan & me­nambah kualitas keimanan masing-masing &keluargany­a. Jadi klo ada yg ngaku-ngaku kader, tapi tdk ngaji. Itu gak banget, dan gak akan mungkin😉

Kurir: Wah, salut­ banget mba. Jadi tambah simpatik saya. Padahal selama ini, sy selalu ngamatin berita pks dari koran aja. Tahu ada ngaji-ngaji gini, jadi tambah seneng dengernya😉 Apalagi, sela­ma ini saya suka disuruh bantu mba beli-beli keperluan u/kegiatan sosial PKS. Waktu banjir dikampung saya, mba. Kader PKS memang yg turun kelokasi. Dari sana, awalnya saya tahu PKS.

Saya: Iya, bang. B­agi kami persoalan masyarakat itu tdk hanya ada diparlemen, tapi­ ada di semua lapisan masy. Kecintaan kami pd Indonesia & Islam­ yg membuat kami senantiasa semangat berjuang.

Kurir: Mba, klo adain kegiatan gitu darimana ya dana nya?

Saya: Alhamdulillah, b­ang. Dari kantong-kantong kader PKS sendiri.

Kurir: Kalo saya gak ada dana bagaimana mba?

Saya: Di PKS, terbiasa sumbangan itu tdk selalu dlm bentuk uang,bang. Kalo mahasiswa, biasanya nyumbang tenaga.kalaupun infaq ya semampu saja. Ada yg mampu ngasih materi, silahkan. N­gasih tenaga, seperti dokter/perawat boleh banget. Terbuka peluang amal bekerja dgn segala cara yg halal itu kebiasaan kami, bang.

Kurir: Duh makasih benget mba atas penjelasannya.

Saya: Btw, kader PKS favorit yg di DPR siapa bang?

Kurir: Saya suka Anis Matta, mba. Sama Fahri Hamzah. Kalo bicara TOP bgt deh, simpatik dan penuh makna.

Saya: Sama donk dengan saya😀. Oke deh bang. Tolong ya, barang saya diantar ke tempat tujuan. Makasih ya, lain waktu kita diskusi lagi🙂

*http://www.facebook.com/nurliani.ummunashifazhafira

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s